Hary Suwanda mulai dikenal publik sejak ia menjadi pembicara dalam seminar-seminar trading

0
3421

Hary Suwanda mulai dikenal publik sejak ia menjadi pembicara dalam seminar-seminar trading diberbagai wilayah di Indonesia, serta menulis dua judul buku tentang pasar modal. Menurut para peserta yang pernah menghadiri seminarnya, Hary Suwanda merupakan salah seorang trader sukses Indonesia. Berangkat dari US Options, kini CEO Lumen Capital Resource tersebut lebih menggeluti trading saham.

Sudah tak sesering dulu dalam menjadi pembicara seminar trader sukses Indonesia diberbagai kota, Hary Suwanda kini dapat lebih fokus menjalankan trading-nya dari rumah. Fokus trading Hary adalah trading saham, meski terkadang ia masih bertrading US options dan forex.

Apakah Hary sudah memilih trading sebagai profesinya sejak muda? Ternyata tidak. Sebelum menjadi salah seorang trader sukses Indonesia, alumni ITS Surabaya angkatan 1989 dan IEU Surabaya angkatan 1994 ini justru mengenal trading setelah dirinya terkena PHK dari sebuah perusahaan pada masa krisis moneter tahun 1998. Dengan jabatan terakhir sebagai Asisten GM, Hary yang terpaksa kehilangan pekerjaan saat tengah mempersiapkan pernikahannya itu, akhirnya harus berjuang keras.

Berbagai macam pekerjaan pernah ia lakoni, seperti bekerja di Oil&Gas di proyek Caltex Riau, Land Clearing di Hutan Kiliranjao di perbatasan Sumbar dan Riau, hingga menggeluti bisnis Multi Level Marketing alias MLM. Tak sepraktis bisnis MLM sekarang yang sudah memanfaatkan ponsel pintar, kala itu, Hary masih harus memprospek orang dari rumah ke rumah, yang tak jarang berakhir dengan usiran dan penolakan. Meski demikian, pria asal Singaraja, Bali, yang kini berdomisili di Surabaya ini, mengaku tak menyesal. Dari MLM, dia mendapatkan kemampuan berbicara dihadapan publik.

Ia berhenti dari bisnis MLM karena terkena “racun” Pasar Modal di tahun 2004. Mengawali karirnya sebagai trader sukses Indonesia, ia mempelajari trading Pasar Modal secara otodidak dari buku-buku di perpustakaan UBAYA. Tak hanya membacanya, Hary juga berusaha memahami isi buku-buku pasar modal tersebut secara mendetail dan mengikuti workshop-workshop trading. Sampai akhirnya, ia berhasil menjadikan trading for living seperti sekarang. Pengalaman pahit di-PHK dari perusahaan pun telah bisa dipandangnya sebagai berkah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here